Tarbiyah


Alhamdulillah. Sudah masuk hari ke sepuluh Ramadhan. Masih dalam madrasah didikan Ramadhan. Saat ini, suka untuk aku kongsi dan salinkan semula nasihat dari Tuan Guru yang mulia,Sheikh Mustafa Masyur . Tulisan beliau dalam naskah, ” Bekalan di jalan Kebaikan ” ,cukup lembut  dan penuh berisi pengajaran. Apatah lagi setiap bait – bait buat pejuang yang dambakan kasih sayang Allah, disulam teliti dengan ayat-ayat Allah dan kalam hikmah Rasulullah saw.

Jiwa saat melakukan qiyaam.

anak kecil soleh

Kemesraan dan kenikmatan jiwa saat melakukan qiyamullail dan munajat dapat melupakan kepenatan badan dan keletihan kaki. Sebahagian orang soleh berkata : ” Tidak ada satu masa di dunia yang menyamai kenikmatan akhirat, kecuali waktu yang dilalui oleh ahli tahajjud yang merasakan lazatnya munajat. ”

Sheikh yang mulia, juga berpesan kepada pejuang-pejuang agar bangunlah di waktu malam. Bangunlah sebagai seorang hamba yang fakir. Bangunlah sebagai seorang hamba yang lemah. Sebagai seoarang hamba yang tertunduk di waktu malam untuk mengetuk pintu Tuhan yang Maha Pemurah.

Sebagai seorang hamba yang berdiri di depan pintuNya dalam keadaan merendah diri. Sebagai seorang hamba yang merasa lemah. Sebagai seorang hamba yang mengakui kelalain dan dosa-dosanya.Sebagai seorang hamba yang sangat memerlukan keampunan dan redhoNya. Sebagai seorang hamba yang menaruh harapan besar untuk mendapatkan rahmatNya. Mendapatkan syurgaNya.

InsyaAllah.

Advertisements

Matlamat utama persiapan pemuda pemudi Islam hari ini ialah untuk melaksanakan matlamat tercapainya qawamah (penguasaan) Islam terhadap masyarakat dan dunia.

Perkara ini memerlukan para pemuda pemudi Islam bagi memindahkan pimpinan umat dari tangan jahilliyah kepada pemikiran, perundangan dan akhlak Islam.
Menurut Al Marhum as-Syeikh Dr Fathi Yakan, pada hakikatnya usia muda seorang pemuda pemudi ialah Usia yang penuh dengan cita-cita yang tinggi, Usia yang mengalir darah yang gemuruh, Usia yang tinggi idealisme yang luas, Usia yang memberi pengorbanan dan Usia yang menabur jasa.

Menurut Syeikh Dr Yusuf Al-Qardawi pula, tanda-tanda pemuda pemudi Islam yang unggul itu adalah suatu generasi yang mempunyai sifat-sifat yang dinyatakan dengan jelas bagi sesiapa yang membaca Al-Quran atau mempelajari sunnah Nabawiyyah.

Di antara sifat-sifat unik generasi ini adalah,Pemuda adalah Generasi yang percaya kepada realiti dan ilmu, Generasi amal dan membina jama’iy, Generasi rabbani dan ikhlas, Generasi yang bernasabkan Islam, Generasi da’awah dan jihad, Generasi dagang dan hidup bersama orang ramai, Generasi gagah dan agung dan Generasi seimbang dan sederhana.

Manakala menurut Syeikh Mohammad Ahmad ar-Rasyid, terdapat beberapa kesilapan dan fitnah kehidupan yang perlu diberi perhatian wajar oleh para pemuda pemudi Islam. Ini adalah kerana kita sentiasa terdedah kepada pelbagai tekanan luaran dan peristiwa yang mempengaruhi secara beransur-ansur keatas iman terhadap amal dan da’awah.

Beberapa langkah bagi meningkatkan kecemerlangan pemuda pemudi Islam bagi mencapai qawamah (penguasaan) Islam terhadap diri, keluarga, masyarakat dan dunia ialah, kita perlu Kenalpasti tahap kemampuan ada yang sebenar, Beri tumpuan kepada kekuatan-kekuatan ada, Tanamkan rasa percaya kepada diri sendiri, Sediakan diri anda untuk menjadi orang yang terbaik , Ambil pelajaran daripada kesilapan yang telah anda lakukan , Belajar menerima teguran yang membina, Perakui kejayaan anda, sentiasalah merendah diri, Terus memperluaskan pengetahuan dan pemikiran ada dan yang paling penting Bersyukur kepada ALLAH SWT di atas apa yang diberikanNya.

InsyaALLAH dengan kita memahami dan menghayati saranan di atas semoga kita dapat menjadi insan yang mulia, mempunyai sifat mahmudah dan kembali ke jalan yang benar, apa-apa yang baik itu datang dari ALLAH SWT dan yang buruk itu datangnya dari kejahilan kita sendiri, semoga ALLAH SWT memberi keizinan dan kekuatan untuk kita meneruskan perjuangan ini dengan satu tekad, azam dan iltizam yang baru..

senior

Melihat kepada pakaian yang dipakai oleh senior ana sahaja, sudah cukup untuk memberi teladan.

Senior yang cukup ana sayangi, ketika berada di Sana’a, bumi Yaman.

*****

Nasihat diatas merupakan tulisan dari seorang senior, yang cukup ana sayangi di jalan Allah. Berada di tempat orang, kadang-kadang kita akan terbawa dengan suasana. Baik pemakaian , baik perubahan kata-kata, suasana alam pergaulan dan sebagainya. Qudwah iaitu teladan yang baik dan Quwwah ,iaitu kekuatan pada diri , merupakan kunci kepada pemuda pemudi islam. Terus maju ke hadapan, tidak akan mudah mengalah untuk terus memperbaiki diri, sedia untuk ditegur , cekal membina diri , rendahkan hati mengadu pada Allah.

Bagaimana qiyamku ..Bagaimana bangun malam ku..



” Bila kita tidak mampu buat banyak kebaikan, mulakan dari kebaikan yang kecik-kecik. Teruskan buat yang kecik-kecik ,lama-lama datang rasa nak buat yang besar. Dari asas, akan terbina binaan yang kukuh. ”

Jom solat dhuha selalu. Selagi ada peluang . Selagi kita diberi ruang. Selagi Allah pinjamkan dunia ini untuk kita.

Sebuah doa waktu dhuha yang cukup manis dan lembut  :

” Ya Allah bahawasanya waktu Dhuha itu waktu dhuha-Mu, keindahan itu ialah keindahan-Mu, kekuatan itu kekuatan-Mu, kekuasaan itu kekuasaan-Mu, dan perlindungan itu perlindungan-Mu. Ya Allah, jika rezekiku masih di langit, turunkanlah dan jika rezekiku di dalam bumi, keluarkanlah, jika sukar dipermudahkanlah, jika haram, sucikanlah, jika masih jauh, dekatkanlah berkat waktu Dhuha-Mu, keagunganMu, keindahanMu, kekuatanMu, dan kekuasaanMu, limpahkanlah kepada kami segala yang telah Engkau limpahkan kepada hamba-hambaMu yang soleh. “

Sabda Rasulullah saw, diriwayatkan dari Abu Hurairah r.a :

” Sesiapa yang mengerjakan solat Dhuha, akan diampun dosanya oleh Allah sekalipun dosa itu sebanyak buih lautan. ”

Ada ruang, ada peluang, jom sahabat-sahabat kita berlumba solat dhuha..

InsyaAllah.

Pesanan dari sahabat jauh.

sahabat dunia akhirat

akhi musab yang ana kasihi

Buat diri…

1. Ya Akhi ( duhai saudaraku yang dikasihi ) ,

Islahun-nafs ( proses pembaikan diri ) yang kamu cari tidak ada jalan ke arahnya kecuali satu sahaja, iaitu jalan qudwah hasanah ( contoh teladan yang baik ) yang bersambung dengan Allah, yang mendapat bekalan langsung daripada limpah kurnia-Nya.

Qudwah hasanah ( akhlak yang baik ) itu tidak lain daripada bangun malam, qiam dan bermunajat di kala gelita.

Tidakkah kamu membaca al-Quran dan mendengar firman Tuhan yang bermaksud:

“Wahai orang yang berselimut!. Bangunlah sembahyang Tahajud pada waktu malam, selain dari sedikit masa (yang tak dapat tidak untuk berehat), Iaitu separuh dari waktu malam atau kurangkan sedikit dari separuh itu, Ataupun lebihkan (sedikit) daripadanya dan bacalah Al-Quran dengan “Tartil”.  ( Sayugialah engkau dan pengikut-pengikutmu membiasakan diri masing-masing dengan ibadat yang berat kepada hawa nafsu, kerana) sesungguhnya Kami akan menurunkan kepadamu wahyu (Al-Quran yang mengandungi perintah-perintah) yang berat (kepada orang-orang yang tidak bersedia menyempurnakannya). Sebenarnya sembahyang dan ibadat malam lebih kuat kesannya (kepada jiwa) dan lebih tetap betul bacaannya. (Al-Muzzammil: 1)
2. Ya Akhi,

Orang yang tidak mempunyai sesuatu tidak akan dapat memberikannya.

Hati yang terputus hubungannya dengan Allah, bagaimana mampu memimpin manusia ke arah-Nya. Peniaga yang tidak punya modal, dari mana keuntungan hendak diraih?

Guru yang tidak mengetahui manhajnya, apa cara dia akan mengajar muridnya?

Orang yang tidak mampu memimpin dirinya, bagaimana dia akan memimpin orang lain?

Maka tahukah kamu betapa berhajatnya kamu kepada jihad jenis ini? Sekiranya kamu dapat membawa orang-orang yang berjanji dengan kamu untuk beramal melakukan perkara ini, maka itulah sebenarnya kejayaan. Tiada lagi kejayaan selain itu.

Sesungguhnya sahabat-sahabat Nabi Muhammad s.a.w. adalah rahib-rahib di waktu malam dan penunggang kuda di waktu siang. Adakah kamu lihat mereka hanya memiliki salah satu daripada sifat itu sahaja ?
3. Ya Akhi,

Berusahalah sedaya mampu untuk menggali perbendaharaan Ilahi di waktu malam supaya dapat kamu agihkan kepada saudara-saudaramu di waktu siang.

Sumber muhasabah.

Renungilah firman ALLAH SWT ini ikhwah sekalian,

“katakanlah: Kematian yang kamu jauhi akan segera menjemputmu, dan kamu akan dikembalikan pada Yang Mahu Tahu, baik yang rahsia maupun bukan, dan Dia memberitahumu (segala kebenaran mengenai) hal-hal yang kamu kerjakan!” (SurahAl-Jumu’a (62)

Setiap makhluk yang hidup pasti akan mati. sesungguhnya kematian tetap akan menjemput insan untuk kembali kepada Penciptanya.

Sejauh manapun kita cuba hindari, namun kematian akan tetap mengekori kita..semakin kita ‘lari’ semakin ‘dia’ menghampiri..

Pernahkan kita berhenti sejenak, dan bertanya pada diri kita sendiri, apa yang terjadi pada kita di malam pertama ketika kita meninggal?

Apa yang telah kita persiapkan untuk kematian—sesuatu yang pasti datang kepada kita? Apakah kita akan berada di tempat yang baik ataukah di tempat yang buruk? Seberapa sering kita mengingat mati? Fikirkanlah sejenak, saat dimana tubuh kita dimandikan dan akan segera dikuburkan.

Pernahkah kita memikirkan saat dimana orang-orang membawa tubuh kita ke pekuburan? Dan ketika semua keluarga kita menangis.

Pernahkah kita memikirkan saat tubuh kita diletakkan di dalam liang lahad? Semuanya gelap, dan hanya tanah dan tanah belaka.

Di saat itu, kita sedar kita sendirian. Tak ada orang lain, dan semuanya begitu sempit. Tulang-tulang kita bahkan saling berdesakkan.terasa begitu sempit sekali..

Mungkin saat itu kita tengah menyesali semua perbuatan buruk kita di dunia. Kita mungkin baru menyesali akhlak kita terhadap orang tua kita, kita menyesal mengapa kita tidak menginfakkan diri kita untuk terus BERJUANG dan BERJIHAD meneruskan amanah yang diwariskan para Anbiya’.

Pada masa itu tidak ada perhiasan yang yang menemani kita.. Yang ada hanya semua perbuatan kita.

Ikhwah Sekalian,

Dan ketika kita ditinggalkan bersendirian, mungkin kita ingin berteriak dan menyeru semua orang agar jangan pergi dari kuburan kita. Tapi kita tak bisa mendengar. Kita mendengar langkah kaki mereka menjauhi kita. Dan kemudian, di situlah kita berada, rumah masa depan kita yang pasti akan kita tempati.

Ingatlah Ikhwah sekalian umur kita semakin bertambah dan jangka masa hidup kita semakin berkurang.
kubur

Demi umurku, yang sudah 22 tahun…

*****

Syukran jaziilan dan jazakallah atas taujihat.

Lembut benar, nasihatmu ,seniorku.

SUMBER

Never worry
When you know Allah is there

By Brother Belal Assad

“Take one step towards me, I will take ten steps towards you. Walk towards me, I will run towards you.” [Hadith Qudsi]

“When My servants ask thee concerning Me, I am indeed close. I listen to the prayer of every suppliant when he calleth on Me: Let them also, with a will, Listen to My call, and believe in Me, That they may walk in the right way.” [2:186]

The Mother of the Believers,
A’isha (radiAllahu anha) said:

“Ask Allah for everything, even if it is only a shoe-lace, beacuse if Allah does not make it easy, then it will not be possible.”
[as reported in a hadith in at-Tirmidhi 4:292 and others]

+++++++++++++++++++++++
Note: – The hadith mentioned by the brother is very weak (da’eff jiddan). It was narrated from Jaabir ibn ‘Abd-Allaah (may Allaah be pleased with him) that the Messenger of Allaah (salAllahu alayhi wa sallam) said: “If a person prays to Allaah and Allaah loves Him, He says ‘O Jibreel, meet the need of this slave of Mine, but delay it, for I love to hear his voice.’ If a person prays to Allaah and Allaah hates him, … He says ‘O Jibreel, meet the need of this slave of Mine and give it to him immediately, for I hate to hear his voice.”
Narrated by Al-Tabaraani in Al-Awsat, 8/216. Its isnaad includes Ishaaq ibn ‘Abd-Allaah ibn Abu Farwah, who is matrook (abandoned, accused of lying) as stated in Majma’ Al-Zawataa ‘id, 10/151
+++++++++++++++++++++++

Note : – Remember that Dua is the only thing that can change your destiny.

Note : – the word ‘nag’ means ‘to urge persistently’
———
Trust only Allah,
think only of Allah,
remember only Allah,
be thankful only to Allah,
fear only Allah,
worship only Allah,
submit completely to Allah

Thank you Allah.

You are The Most Forgiving,
The Most Merciful

Nasihat bersama yang ana tujukan buat diri sendiri terlebih dulu. Juga buat sahabat-sahabat ana.

Lembut benar nasihat beliau. Untuk apa kita berdakwah ? Dimana HATI ?

Next Page »