Isu Antarabangsa


Syukur.

Alhamdulillah.Masih diberi peluang untuk berkongsi.Hari ini, diberi nikmat lagi oleh Allah untuk menghadiri Konvensyen Tarbiyah Anak Muda Kelantan 1433H,bertempat di PUTIK,Pengkalan Chepa.Program selama 2 hari yang berlansung mengariskan 5 objektif utama;

1. Memahami tanggunjawab dan peranan sebagai pendokong gerakan islam.

2. Memahami seni operasi kerja islam semasa menghadapi pihak lawan

3. Membina hubungan 2 hala mantap antara pimpinan dan pelapis pimpinan

4. Meningkatkan semangat juang dan kesedaran tinggi

5. Menghimpun idea atau muhasabah terhadap tindakan yang telah dan akan dilaksanakan

Aku sempat menghadiri hari yang ke-dua sahaja.Hari pertama,akibat kekangan kerja,aku tidak dapat turut serta. Tidak menghadirkan diri pada hari pertama,menyebabkan aku tidak dapat bertemu dengan Murabbi Hj Yahya Othman.Hanya dapat melihat namanya sahaja pada senarai atucara majlis.Murabbi Hj Yahya Othman,merupakan individu sebaris dengan Tok Guru,bagi PAS.

Jatuh hati dengan gerakan islam PKS.

Pagi ke-dua,Sabtu;aku hadir dan terus mendaftar. Program dimulai dengan Sesi 1,pengisian dari Tetamu Partai Keadilan Sejahtera,Indonesia; Pak Wibawo. Sesi 1 bertajuk ; Kita dan gerakan islam global,menghadapi cabaran masa kini. Pengisiannya padat dengan istilah-istilah tarbiyah. Banyak perkataan baru juga aku pelajari. Pelbagai video turut ditayangkan. Gerak dan hala tuju PKS. Strategi tarbiyah, kemahiran leadership dan konsep qiyadah di pelbagai peringkat juga diberi gambaran.

PKS diberi amanah di Indonesia.PAS diberi amanah di Malaysia.

Antara perkara menarik yang dikongsi,adalah kekuasaan atau dengan kata lain,kemenangan politik ; perlu disokong oleh sumber ekonomi yang utuh.Ekonomi pula disokong dengan asas sosial dan pendidikan yang kukuh.Ertinya, kestabilan sosial dan kesedaran perlu sentiasa di beri kepada semua,dan digiatkan dengan pelbagai platform.

Ekonomi Turki,kebangkitan keadilan islam.

Jika PKS,di Indonesia untuk PEMILU 2014, jika PAS/PR di Malaysia untuk PRU 2013 ;matlamatnya sama iaitu memenangkan kebenaran dan keadilan.Hari ini,kita dapat melihat bukti bila PR mentadbir beberapa buah negeri,dan ekonomi negeri-negeri terbabit naik mendadak.Hal ini,membuktikan bahawa sebagai anak muda,aku tidak akan teragak-agak untuk menyokong PR.Memberi sokongan untuk PR. Di turki, sebelum AKP mengambil alih leadership , tukaran LIRA berbanding DOLAR sangatlah rendah.Tapi hari ini,nilai LIRA semakin meningkat.Ini bukti jelas,dengan konsep keadilan islam yang diterapkan oleh AKP,ia memberi kemajuan.Benar,islam adalah rahmat untuk segenap alam.

Sesi soalan terbuka.

Dengan tema konvensyen untuk anak muda,banyakn soalan dari golongan remaja dan warga kampus berkisar tentang taadud jemaah. Jawapan dari Pak Wibawo cukup baik dan bersikap terbuka tetapi berteraskan prinsip yang kukuh. Kita hendaklah sama-sama saling berlapang dada.Hanya perlaksanaan kita sahaja kadang-kadang berbeza,namun matlamat kita sama untuk memenangkan islam.Pada pendapatku, andai pilihan raya jalan untuk memenangkan keadilan,maka semua kader  di pelbagai lapisan jemaah,MESTI menyatakan sokongan terhadap PAS dan PR.

Mahasiswa Indonesia, Tragedi Trisakti dan Semanggi Bridge-Kuasa Siswa.

Aku sempat menanyakan soalan pada Pak Wibawo. Melihat video tayangan rapat umum di Indonesia,suasananya cukup aman. Warga kampus juga dapat melahirkan suara dan harapan mereka dengan baik sekali di jalanan.Aku pun melontarkan pandangan, adakah di Indonesi tiada akta AUKU. Adakah kuasa siswa di sana tidak dikekang oleh FRU atau sebarang campur tangan luar? . Soalan ini dijawab dengan tayangan 2 video. Jawapan tanpa ucapan, namun bukti jelas siswa di sana lebih di tentang. Tragedi Trisakti dan Semangi Bridge pada 1998, merupakan era kebagkitan suara siswa di Indonesia. Jika kita ,pada 1998,Anwar menjadi mangsa.Namun, disebarang Indonesia, nyawa siswa dan orang awam jadi taruhan. Di youtube juga,ada diceritakan kisah tragedi ini. Bahasa yang satu,adalah bahasa keadilan.
pks

Anak muda, golongan mahasiswa;sama-sama kita bangkit.

Dengan ilmu, kita meningkatkan diri.

Apabila disebut nama Algeria, pasti yang tergambar di kotak fikiran setiap pecinta Islam dan perjuangan Islam ialah FIS dan juga pemimpinnya Syeikh Abassi Madani. Beliau dan juga pergerakannya FIS telah menjadi terkenal di awal 90’an kerana kejayaan mereka mendapat undi majoriti lewat pilihanraya umum Algeria tanggal Jun 1990 dan seterusnya pada Disember 1991.
***
Kejayaan yang akhirnya menjadikan bumi Algeria bersiram darah itu dilihat sebagai kejayaan sebuah parti Islam dalam proses demokrasi yang akhirnya dicabuli. Sayangnya ramai tidak melihat siapakah perintis terhadap perjuangan Islam dan kebangkitan Islam di Algeria pre – FIS. Arus Islami sebenarnya bukanlah bermula dengan kemunculan FIS, ia sebenarnya telah dipelopori oleh gerakan dakwah di awal tahun 70’an lagi yang diterajui oleh seorang tokoh yang bernama Mahfoudz Nahnah.Nama Mahfoudz Nahnah merupakan satu nama yang asing di serata dunia kecuali bagi siapa yang mengenalinya sahaja.
***
Siapakah Nahnah? Beliau adalah pelopor kepada kebangkitan dan gerakan Islam di Algeria walaupun beliau tidak bersama dengan takungan FIS. Lahir pada 28 Januari 1942 di kota Balida 50 Kilometer dari ibu negara Algeria, iaitu Algiers. Graduan pengkhususan Bahasa Arab ini agak berbeza dengan pemimpin – pemimpin gerakan Islam di timur tengah yang lain yang kebanyakannya terdiri daripada golongan profesional. Dengan kemunculan gerakannya yang membawa nama Jamaat al-Irshad wa al-Islah (Islah) beliau telah memulakan aktiviti dakwah dan tarbiyyahnya kepada masyarakat di awal 70’an dan 80’an dengan program – program bercorak pendidikan dan juga sosial dengan tidak melibatkan diri dengan lapangan politik secara serius.
***

Gerakan ini telah berjaya menimbulkan satu kebangkitan baru di kalangan generasi muda di Algeria. Beliau yang amat terpengaruh dengan idea – idea Hassan al-Banna dan juga gerakan al-Ikhwan al-Muslimun telah menggabung jalinkan fikrah – fikrah tersebut dengan pandangan – pandangan Malik Ben Nabi yang juga merupakan idolanya telah berjaya melebarkan kesedaran Islam dan perjuangan menegakkan syariat di hati rakyat Algeria yang sememangnya hidup menderita di bawah pemerintahan kuku besi pemimpin – pemimpin mereka pasca kemerdekaan dari Perancis.

***

Dalam perjuangannya, walaupun beliau dan gerakannya tidak menjejaki lapangan politik.Pada peringkat awalnya, beliau pernah dipenjarakan selama 15 tahun apabila dituduh merencanakan penggulingan kerajaan di bawah pimpinan Tirani Boumediene yang beraliran sosialis. Tuduhan tersebut disabitkan kerana kenyataan – kenyataan Nahnah yang lantang lagi keras dalam menentang sistem sosialis yang merupakan tonggak pemerintahan di Algeria pada waktu itu. Pada hematnya, sistem sosialis tidak sesuai untuk Algeria yang didiami oleh majoriti muslim. Beliau lebih cenderung untuk menyeru kepada kebebasan politik dan ekonomi.

***

Ketika Algeria mula terbuka kepada demokrasi pada penghujung 80’an dan di awal 90’an, Nahnah telah menubuhkan partinya sendiri yang merupakan rentetan dari gerakan Islahnya iaitu “Gerakan Masyarakat Sejahtera” (Harakat Mujtama’ Li al-Silmi) ataupun singkatannya HAMAS tanggal Disember 1990. Gerakan atau parti ini walaubagaimanapun tidak menarik minat FIS yang merupakan parti Islam terbesar di Algeria untuk bersama dengan mereka. Ini kerana menurut pemerhatian pimpinan – pimpinan FIS , HAMAS tidak sepatutnya wujud dan hanya FIS sahaja yang berhak menerajui aktiviti politik bercorak keIslaman di Algeria.

***

Bagi Nahnah pula, rasionalnya kemunculan HAMAS adalah berdasarkan beberapa faktor yang tidak memungkinkan HAMAS bergabung dengan FIS. Antaranya HAMAS bersifat lebih moderat dan sederhana. HAMAS juga lebih mempromosikan dialog di antara pihak Islami dengan pihak non-Islami. HAMAS juga menurut Nahnah lebih memberikan hak kepada wanita untuk turut serta dalam politik dan juga aktiviti kemasyarakatan yang mana peluang tersebut ditutup langsung dalam FIS. Sikap FIS yang terlampau oportunis dan agresif dalam mengutarakan isu – isu Islam di dalam masyarakat juga tidak berapa disenangi oleh Nahnah dan pendokong – pendokong HAMAS yang lebih bersikap sederhana, intelek dan juga berstrategi.

***

Faktor lain yang membezakan antara dua gerakan ini juga mungkin disebabkan oleh jurang akademik antara kedua – dua golongan. Bagi FIS yang merupakan gerakan massa pendokongnya adalah rakyat marhain dari pelbagai lapisan, para ulama tradisionalis dan juga para pemuda. Berbanding dengan HAMAS yang kebanyakan ahlinya terdiri dari kalangan profesional, intelek dan juga mereka – mereka yang telah berumur.
Sewaktu berlakunya rampasan kuasa tentera ekoran kemenangan FIS yang dianggap sebagai pengancam kepada golongan sekular, Nahnah muncul untuk menyelesaikan konflik tersebut dengan dialog dan juga perbincangan berbanding dengan FIS dengan pelbagai fraksinya yang lebih berminat untuk melancarkan tentangan bersenjata dan mengisytiharkan jihad terhadap pemerintah tentera.

***

Sikapnya ini telah menimbulkan perasaan tidak senang di kalangan penyokong – penyokong FIS dan juga fraksi – fraksi lain yang ekstrim seperti GIA (kumpulan bersenjata Islam) dan lain – lain lagi lantas melabelkan beliau dengan label agen pemerintah, bersekongkol dengan pemerintah yang zalim, munafik dan pelbagai lagi. Walaubagaimanapun, tindakannya ini membuahkan hasil apabila kerajaan tentera masih lagi memberi peluang kepada parti – parti Islam untuk menyertai pilihanraya.

***

Pada tahun 1995 beliau telah menyertai pilihanraya dan mencalonkan dirinya untuk jawatan presiden. Pertandingan tersebut telah menyaksikan Nahnah berjaya memperolehi sokongan 3 juta suara yang mengundinya untuk jawatan tersebut, namun undian tersebut gagal untuk menjadikannya presiden kerana Boultafeqah, pemimpin sekular pro nasionalis telah berjaya mendapatkan undi yang lebih daripadanya. Walaubagaimanapun undian tersebut telah meletakkannya sebagai calon kedua terbanyak dipilih untuk jawatan tersebut. Pemilihan tersebut juga menyaksikan buat pertama kalinya di dunia seorang pemimpin gerakan Islam bertanding untuk jawatan presiden.

***

Beliau juga telah muncul dengan gagasan “Syurakrasi” iaitu gabungan di antara prinsip syura Islam dan juga nilai – nilai murni yang terdapat dalam ide demokrasi. Menurutnya banyak nilai – nilai yang murni dalam demokrasi yang selari dengan syura dan diperlukan oleh kaum muslimin dalam menjamin keadilan dan juga kesejahteraan dalam bidang politik. Beliau amat lantang menggesa kerajaan Algeria untuk menghormati prinsip demokrasi dan keadilan agar arus Islam diberikan ruang yang lebih untuk bersuara dan mempromosikan agenda dan program mereka.

***

Beliau juga pernah mengunjungi Malaysia beberapa kali dalam siri lawatan tidak rasminya untuk bertemu dengan rakyat Algeria yang sedang bekerja, berniaga dan menuntut di negara ini.
Tokoh yang disegani lawan dan kawan ini akhirnya telah menghembuskan nafasnya yang terakhir pada 16 Jun 2003 selepas kembali dari Paris selepas menerima rawatan untuk sakit Luekimianya. Pemergiannya adalah satu kehilangan kepada dakwah Islam dan arus Islami di Algeria dan juga kepada dunia.

Sumber salinan artikel.
Komen:

Fis dan Hamas di Algeria, ternyata memiliki pengaruh dan strategi masing-masing. Namun, musuh juga cukup hebat. Mengganyang umat islam di Algeria hampir 10 tahun.

Ramadhan juga satu tempoh untuk memperbaharui semangat cakna pada umat islam di seluruh dunia.

1 Musuh-musuh islam tidak pernah tidur ! Tidak sesekali mudah lena untuk melenyakkan islam .

Namun, pada Allah jualah sebaik-baik penjaga.

2 Satu perkongsian tentang video wajah-wajah penghuni syurga. Shuhada’ Ilahi.

zainab al ghazali

Zainab Al Ghazali:

Ketika kita sepakat untuk menikah dahulu, ingatkah kau akan apa yang aku katakan kepadamu tempoh hari?

Suami:

Tentu aku ingat, kau ajukan suatu syarat. Tetapi masalahnya sekarang aku khuatir atas keselamatanmu, sebab sekarang kau sedang berhadapan dengan sizalim itu (Jamal ‘Abdun Nasr).

Zainab Al Ghazali:

Aku masih ingat benar apa yang kuucapkan kepadamu, iaitu:

Kau sebagai calon suamiku harus tahu bahawa aku memikul sesuatu sepanjang hidupku. Kerana kau sudah menyatakan persetujuan untuk menikahiku, maka wajiblah aku untuk mengungkapkan kepadamu dengan harapan agar kau tidak akan bertanya lagi tentang hal itu.

Tanggungjawab berat yang kupikul sekarang adalah kedudukanku selaku Ketua Umum Jama’ah Assayyidat Al-Muslimat. Dan aku tidak akan melangkah mundur atau keluar dari garis perjuangan ini. Aku yakin bahawa memang suatu waktu aku akan jauh melangkah di medan da’wah sehingga akan terasa bertentangan dengan kepentingan peribadimu dan kepentingan perniagaanmu bahkan dengan kepentingan kehidupan suami isteri. Dan apabila yang demikian itu sudah sampai pada posisi sebagai penghalang da’wah dan rintangan untuk mendirikan Negara Islam, nampaknya jalan kita sudah menjadi saling bersimpangan.

Pada waktu itu kau menundukkan kepalamu ke tanah. Ketika aku angkat mukamu , aku lihat air matamu tertahan pada kelopak matamu. Lalu kau berkata,
“ Mintalah apa saja yang kau kehendaki!”.

Namun aku tidak minta apa pun darimu, tidak juga mas kahwin yang biasa diminta calon isteri dari calon suami. Lalu kau berjanji bahawa kau tidak akan melarang aku untuk menunaikan tugas di jalan Allah….

Aku sudah bertekad akan mengesampingkan masalah perkahwinan dari hidupku, agar aku dapat memusatkan perhatian sepenuhnya ke bidang da’wah. Dan kini bukanlah maksudku untuk meminta kau turut serta dalam jihadku ini, melainkan adalah hakku kiranya untuk meminta syarat darimu agar kau tidak melarangku berjihad di jalan Allah. Dan apabila tanggungjawab meletakkan aku di barisan hadapan para mujahiddin, janganlah engkau bertanya kepadaku apa yang aku lakukan.

Hendaknya antara kita dibina rasa saling percaya. Relakanlah isterimu ini yang sudah menyerahkan dirinya untuk jihad fisabilillah dan demi berdirinya Negara Islam yang sudah menjadi tekadku sejak berusia 18 tahun. Apabila kepentingan perkahwinan berseberangan dengan kepentingan da’wah kepada Allah, maka perkahwinan akan berhenti dan kepentingan da’wah akan terus berlanjut dalam semua kegiatan dan kehadiranku…” Apakah kau masih ingat?

Suami:

Ya.

Zainab Al Ghazali:

Kini aku mohon agar kau memenuhi janjimu itu. Jangan bertanya aku bertemu dengan siapa. Dan aku memohon dari Allah agar pahala jihad ini dibahagi antara kita berdua bila Dia berkenan menerima baik ‘amalku ini.

Aku menyedari bahawa memang hakmulah untuk memberikan perintah kepadaku untuk aku patuhi. Akan tetapi
“Allah swt dalam diriku lebih besar dari diri kita dan panggilanNya terasa lebih agung”

badar ki

Badar Kisas dalam ingatan selalu.

-Jazakallah , temanku , saudara Faiz.

Salam kajian

Golongan antiCrist lebih hebat daripada golongan yahudi – Zionist. Aku membuat kesimpulan setelah mendengar talk daripada Dr Azzam Tamimi di Tokyo , cuti musim panas yang lepas.

Kini, aku cuba berdamping dengan kajian berkenaan siapa itu FreeMason , dan gerakan Iluminasasi. Licik benar musuh. Aku cukup tertarik dengan kajian seorang senior dalam mendedah kelicikan strategi mereka. Gerakan mereka cukup hebat. Menelaah usaha mereka cukup mencuri masa.

Aku mencabar diri untuk lebih mengkaji tindak tanduk mereka. Supaya dapat aku lebih kenal siapa MUSUH !

Semoga Allah membuka jalan kepada usaha seniorku dalam membongkar lagi.