Alhamdulillah. Sudah masuk hari ke sepuluh Ramadhan. Masih dalam madrasah didikan Ramadhan. Saat ini, suka untuk aku kongsi dan salinkan semula nasihat dari Tuan Guru yang mulia,Sheikh Mustafa Masyur . Tulisan beliau dalam naskah, ” Bekalan di jalan Kebaikan ” ,cukup lembut  dan penuh berisi pengajaran. Apatah lagi setiap bait – bait buat pejuang yang dambakan kasih sayang Allah, disulam teliti dengan ayat-ayat Allah dan kalam hikmah Rasulullah saw.

Jiwa saat melakukan qiyaam.

anak kecil soleh

Kemesraan dan kenikmatan jiwa saat melakukan qiyamullail dan munajat dapat melupakan kepenatan badan dan keletihan kaki. Sebahagian orang soleh berkata : ” Tidak ada satu masa di dunia yang menyamai kenikmatan akhirat, kecuali waktu yang dilalui oleh ahli tahajjud yang merasakan lazatnya munajat. ”

Sheikh yang mulia, juga berpesan kepada pejuang-pejuang agar bangunlah di waktu malam. Bangunlah sebagai seorang hamba yang fakir. Bangunlah sebagai seorang hamba yang lemah. Sebagai seoarang hamba yang tertunduk di waktu malam untuk mengetuk pintu Tuhan yang Maha Pemurah.

Sebagai seorang hamba yang berdiri di depan pintuNya dalam keadaan merendah diri. Sebagai seorang hamba yang merasa lemah. Sebagai seorang hamba yang mengakui kelalain dan dosa-dosanya.Sebagai seorang hamba yang sangat memerlukan keampunan dan redhoNya. Sebagai seorang hamba yang menaruh harapan besar untuk mendapatkan rahmatNya. Mendapatkan syurgaNya.

InsyaAllah.

Advertisements