Kehidupan ini sebenarnya adalah sebuah senda gurau dan permainan.

Kehidupan dunia itu tidak lain , hanyalah kesenangan yang memperdayakan. – QS Ali ‘Imran : 185

arwah

Arwah moyang dan wan Kalsom yang ana kasihi kerana Allah.

Kehidupan, sebuah usia ..

Sejenak , ana mengambil masa mengingat semula arwah moyang , nenek dan datuk yang telah kembali ke rahmatullah.

Ana cari semula beberapa gambar waktu ana kecil .

bersama adik apik

Ana dan Rafiq , adik kedua ana.

ahnaf dan aqil

Ahnaf dan Aqil, peneman ibu dan ayah.

Ana banding ,ana renungkan.

ana

Ana, ketika usia kecil.

Sekejap benar kehidupan ini. Mereka pergi dulu. Allah lebih sayangkan mereka. Suatu masa yang pasti nanti juga, ana juga akan menyusul .

Kehidupan ini, dari kecil , jadi dewasa , bertambah lagi usia sehingga meningkat tua.

tokki ana

Arwah tokki ana dan Su Lah ;mak saudara yang ana sayangi kerana Allah.

Kehidupan ini, dari seorang, ingin mencari teman hidup, sesudah bekerluarga , ingin mendapat anak.

Putaran demi putaran. Kitaran kehidupan sebagai hambaNya. Bagaimana pula, antum memandang sebuah kehidupan ini, wahai sahabat-sahabatku..

Pernah atau tidak sahabat-sahabat, kadang-kadang kita begitu meletihkan diri kita dengan memikirkan kesibukan dunia.. ? – Saat tersebut , hanya Allah sahaja menjadi teman yang terbaik buat kita. Alangkah indahnya saat itu.

” Ya Tuhanku , cukupkanlah ana dengan mengikuti apa yang Engkau halalkan, jauh dari yang Engkau haramkan. Cukup dengan mentaatiMu , jauh dari berma’siat kepadaMu . Dan cukup dengan anugerahMu, bukan dari orang lain. “

Advertisements