” Adik ang dikuarantin , 10 orang satu rumah. ” ,antara pesanan ringkas email, dari adikku yang kedua.

Adik perempuanku yang pertama telah menyambung pengajian di matrikulasi USIM,negeri sembilan; dalam bidang sains.Raihan Asyikin.

” Selesema ni, bukan sebarang penyakit.Kadang-kadang ia datang sebagai bala. Tidak kenal siapa. ” ucap ibu di talian.

Berat sekali ungkapan bala, yang dilafadzkan oleh seorang ibu.

NALURI KEIBUAN

Belum habis ucapan tersebut, aku bertanya kembali ingin mendapatkan lebih kepastian.Bala yang bagaimana yang dimaksudkan oleh seorang ibu.

Pasti antara aku dan seorang adik ;dan ikatan hubungan antara seorang anak perempuan dan ibu, pasti dan pasti ibuku lah orang yang lebih bimbang dengan keselamatan anaknya,apatah lagi seorang anak perempuan.

Melihat perkembangan kes selesema yang berlaku ditanah air, aku rasa agak terkejut.Walaupun, penyakit ini lebih dulu diisyaratkan di jepun, baik di media tv dan seluruh pusat-pusat awam.Namun sejak kebelakangan ini ,situasi yang sama seakan-akan terbalik menjakiti tanah airku.

Mungkin ,pada masa sekarang kurang sudah kedengaran ,kes selesema ini di jepun.Sebaliknya di malaysia, angka kematian semakin meningkat.

MERENUNG

Ungkapan bala yang diucapkan oleh ibuku membuatkan aku terfikir panjang.Bala dari Allah tidak mengenal siapa.Tidak mengenal manusia baik dan buruk akhlaknya.Berat untuk tangan ini menulis dengan lebih lagi.

Maha Suci Allah ,Engkaulah yang Maha Kuasa.Engkau jualah yang Maha Pengasih dan Penyayang.PadaMu jualah, ku serahkan sebaik-baik penjagaan buat adikku.

Selamatkalah tanah airku.

Selamatkan adikku.

Doa dari kejauhan buat adikku dan teman-teman sepengajiannya.Semoga Allah melabuhkan kekuatan dan kecekalan buat adik-adik yang diuji dengan ujian dariNya.

Advertisements