” Sabtu ,9 pagi.Yoshida kun (senior) akan datang bagi sikit penerangan.Harap kamu dan watannabe san, akan hadir ke bilik kenkyu. ” – email dari Takeuchi sensei.

Menjelang sabtu pagi, beberapa minit terlewat, kemudian email ke dua datang.Yoshida kun akan datang lewat 30 minit.Ringkas, makluman dari sensei.Kenkyu ( kajian ) kali ini, kami berdua, iaitu bersama watanabe san akan melakukan kajian berkenaan proses klorofil yang menggunakan laser.Sedikit ada hubungan dengan jurusan di bidang sainsteknologi atau lebih dikenali sebagai bushitse.Namun, mekanisme, pengendalian mesin dan proses perlaksanaan lebih tertumpu pada aspek kejuruteraan elektrik dan elektronik.

Beberapa jam yang agak panjang di hari cuti, dirasakan berlalu dengan begitu cepat.Mungkin tertarik dengan penerangan dari senior.Walaupun mula-mula, sebelum proses penerangan dilakukan ,ada beberapa perkara menarik yang ingin dikongsi sama.

Sebelum kedatangan Yoshida kun, watanabe san telah tiba lebih awal.Sambil menggosok gigi di dalam bilik kenkyu, dengan selamba , ” ohayou ! “, kata ucapan selamat pagi diberikan setelah aku melangkah masuk ke bilik kenkyu.Ucapan selamat pagi di balas kembali.

Sesudah mengosok gigi, diteruskan pula dengan ber’hias’.Banyak sekali alat makeup di letakkan atas meja.Mungkin,setelah tahu bahawa Yoshida kun akan lewat selama 30 minit barangkali.Lantas, komputer makmal dihidupkan.Suasana tidak mahu dibiarkan kaku, aku bertanyakan beberapa soalan.Mungkin jarak selama satu jam perjalanan, dari rumahnya ke kolej, yang sedikit jauh, mungkin boleh dikategorikan sebagai alasan untuk bekejar masa.Mahu buat apa lagi sekarang ?- setelah berasa sedikit kekok berada di bilik makmal.almaklumlah, aku sedikit tidak mahir apabila berkomunikasi dengan perempuan.

” Watanabe san, saya mahu solat sekejap.solat pagi.  ” ,ucapku, lantas mengambil sebuah buku nipis, sebagai hamparan tempat sujud untuk solat dhuha.Kini solat subuh di jepun, masuk pada jam lebih kurang 3 pagi.jadi, waktu solat dhuha agak panjang.Solat dhuha juga merupakan bekal nasihat utama dari ibuku,menjelang persediaan exam.

” Orang islam kalau tinggal solat macammana ? ” -ucap Watanabe san setelah aku menyudahkan solat.

” Hmm..mungkin rasa bersalah dengan TuhanNya. “- balasku sambil berfikir lagi, seeloknya mahu dipanjangkan lagi perbualannya.Moga sedikit ruang dakwah terbuka.Mungkin ,akan datang lagi peluang seterusnya.Mohon diizinkanNya.

*****

Kerap kali, memerhatikan suasana di Jepun, rata-ratanya, masyarakat mereka kurang suka mengambil peduli akan peribadi orang lain.Menyapu bedak muka di dalam bas, mencantikkan bulu kening di dalam keretapi bahkan dengan tanpa segan silu juga akan mengenakan wangi-wangian di tempat tebuka bagi yang bergelar hawa.

Jika mahu diluaskan sedikit skop pemerhatian, masyarakat di jepun kini juga seakan-akan sudah dapat menerima dan menghormati hak orang lain. Namun ada juga sisi negatifnya.

Hak ini, termasuklah seorang individu itu berhasrat untuk menjadi perempuan, walaupun jantina asalnya adalah lelaki.Namun,percaya atau tidak, mereka seakan-akan sudah diterima dan diakui oleh masyarakat sebelah sini.Sering kali berada di kaca tv. yang kerap kali, aku akan bersoal jawab pada diri, sudah terbalikkah segelintir manusia jepun, kini ?

japan

Advertisements