rumah Allah

*masjid gifu, dari azhar.

“(Iaitu) orang-orang yang beriman dan tenang hati mereka dengan mengingati Allah. Ketahuilah dengan mengingati Allah itu, tenang tenteramlah hati manusia” (al-rad:28)

Masjid di Jepun, kini semakin bertambah.Bermukim di Nagaoka, sebuah kawasan yang menghala ke sebelah utara bahagian Jepun, masjid yang berdekatan adalah masjid Niigata.Dan insyaAllah, masjid Nagaoka juga sedang dalam proses untuk didirikan.

Walaupun semakin banyak masjid-masjid yang sedang cuba diusahakan sedaya upaya oleh komuniti kecil islam disini, namun ada satu perkara yang turut menjadi kerisauan pada penggerak-penggerak atau pengasas-pengasas yang menubuhkan masjid tersebut.

Ianya berkisar tentang adakah akan ada penerus atau penyambung yang akan menjaga rumah Allah ini,bila mana pengasas atau abang-abang lama akan pulang setelah tamat pengajian.Ada juga sebuah kisah yang berkaitan dengan seorang hamba Allah, semata-mata ingin menjaga perjalanan rumah Allah tadi, beliau sanggup untuk memanjangkan lagi pengajiannya selama setahun, walaupun sebenarnya dia telah habis pada tahun sebelumnya.Sebuah pengorbanan yang besar, yang menuntut kesabaran dan keyakinan pada sebuah janji dengan Pencipta.

Kisah diatas mungkin salah satu dari pelbagai kisah istimewa yang mungkin mengandungi pelbagai sudut pandangan berkaitan masjid-masjid Jepun.Ada juga surau yang diwujudkan di sebuah bangunan kecil , namun setelah perbelanjaan dari segi kewangan tidak dapat ditampung, masjid ini berada dalam proses penutupan.Di jepun, pelajar negara asing yang paling ramai adalah dari malaysia,sebuah negara yang kaya dengan sumber alamnya.

Namun, jika melihat dari sudut pandang berkaitan modal insan dan sakhsiyah pelajar-pelajar malaysia di bumi asing ini,saya sedikit merasa terkilan dengan penglibatan warga kita sendiri jika masjid menjadi perantara untuk kita dihubungkan.Biarpun, kita jauh dengan isu pelajaran dan masa yang terhad, namun adakah hati-hati kita juga masih jauh dari sebuah kecintaan pada rumah Allah..

Rumah-rumah Allah di Jepun semakin bertambah.Rumah-rumah Allah ini sentiasa ada hati-hati yang merinduinya.Rumah-rumah Allah di Jepun ini penuh dengan kisah untuk diselami.Rumah-rumah Allah di jepun ini, penuh ruang untuk manusia disekelilingnya berbakti.Meninggalkan bumi jepun ini dengan sumbangan yang telah dijanjikan Allah dengan sebaik-baik balasan.Belajarlah untuk berinfak selalu,duhai diri dan sahabat-sahabat.

Cuti nanti,mahu sekali menjejakkan kaki ke seluruh rumah Allah di jepun,jika di izinkan Allah.

Masjid Turki di tokyo ..menyimpan sebuah kisah besar disebaliknya.Sebuah kisah yang terselit hala tuju setiap pelajar muslim di jepun.

Masjid ini didirikan oleh tangan-tangan pengukir yang didatangkan khas oleh Turki dan sehingga kini,dibiayai oleh kerajaan Turki.

Masjid Nagoya yang mempunyai 3 tingkat, penuh meriah ketika Ramadhan berlabuh.Sempat juga, merasai saat berbuka puasa di atas bumbung masjid,setelah ruang didalamnya penuh dengan para jemaah.

Masjid Kobe , masjid yang tertua,dikisahkan ditubuhkan di Jepun.

Masjid Yokohama serta banyak lagi rumah Allah yang lain.

Masjid di Korea dan di China juga meriah dengan jiwa-jiwa manusia.

Semoga masjid di tanah airku jua, biarlah diisi dengan jiwa-jiwa manusia yang rindukan kasih sayangNya.

*****

Buat renungan bersama : artikel rujukan.

Memetik kata-kata dari saifulislam.com,
maharaja meiji

Maharaja Meiji telah menjemput Islam dan Muslim… seakan semangat penduduk Madinah yang membuka ruang baru selepas kesempitan Mekah yang menekan dakwah.

Namun kelemahan umat, menjadikan jemputan itu tidak terisi. Biar pun Muslim sudah sekian lama bertapak di Bumi Sakura, namun peranan mereka masih berada di dalam tandatanya. Saya teringat kepada komentar Sayyid Jamal al-Din al-Afghani:

“Tuanku, ilmuan-ilmuan yang dicadangkan itu telah menjauhkan Muslim dari Islam, bagaimanakah mereka boleh dipertanggungjawabkan untuk mengajak masyarakat Jepun kepada agama kita? Saya berpendapat, adalah penting untuk kita mengkaderkan golongan bijak pandai, memberikan mereka pendidikan khas untuk melayakkan diri mereka memikul tugas ini mengikut keadaan semasa”

Tersebarkah Islam, jika Muslim yang bertindak melumpuhkannya?


Advertisements