hidup satu ibtila'

” Aku pelik la,kenapa aku saja diuji ? ” , bisik Aiman.

” Hidup ni kadang-kadang ada masa kita kaya,ada masa kita susah. Kadang-kadang kita diuji dengan gembira,dan seringkali kita diduga dengan sedih dan duka. ” monolog Danial.

Dunia ini umpama pentas.Pelakonnya kita semua.Pengadilnya , pencatat amalan yang berada dikiri dan di kanan.Manual dan rujukannya al-Quran dan sunnah nabawi.

Baru-baru ini,aku ada terdengar kuliyah dari Ustaz Azhar yang ada membuat perumpamaan yang berkaitan dunia.Dunia ini bukan milik kita.Dunia ini milik Nabi Muhamad saw.Tapi,manusia ini mudah sekali lupa.Bila berada diatas manusia lekas hilang pedoman,lantas manusia yang berada di bawah dipandang rendah.

Dunia.Kerana harta dunia,ramai manusia yang teruji dan ramai manusia yang diuji.

Dunia.Kerana perhiasan dunia,ramai manusia yang tersungkur.Manusia itu tidak dikatakan beriman,andai mereka tidak lagi diuji.Begitu janji dari Allah swt.Pencipta manusia.

Hidup di dunia ini sementara bukan kehidupan yang abadi atau kekal, dan dunia ini hanya merupakan persinggahan, yang tujuannya adalah kehidupan yang kekal abadi iaitu kehidupan akhirat. Berkenaan dengan ini Allah Subhannahu wa Ta’ala berfirman:
ertinya: “Sedangkan kehidupan akhirat adalah lebih baik dan lebih kekal”. (Al-A’la: 17).
Ayat ini menunjukkan bahwa kehidupan dunia dengan segala gemerlapan dan keindahannya tidak bererti apa-apa jika dibandingkan dengan kebaikan dan kekekalan kehidupan akhirat yang kekal abadi.

-falah.fotopages

Maka,manusia akan sering dipertanggunjawabkan dengan dunia.Kerana akhirat kelak,aku akan dipersaksikan di depan Tuhanku.

Astarfirullahalazim.Aku memohon ampun,duhai Allah.


Advertisements