Kadang-kadang kita perlu kembali ke belakang seketika..melihat dan merenung tentang hakikat kehidupan kita di dunia ini.Sejauh manakah tujuan hidup ini ?

Kata hati,hidup ini perlukan kejayaan yang menggunung tinggi.Kata hati lagi,hidup ini tagihkan kekayaan yang melimpah ruah.Hidup ini perlu segala macam keseronokan..namun segalanya sampai bila ?!

Hidup ini perlukan apa sebenarnya ? -Memikirkan akan soal kehidupan ini,merupakan suatu yang cukup berat bagi akal;begitu pendapat umum bagi rata-rata masyarakat jepun.Agama sering dipisahkan dari kehidupan.Kerana sifir bagi kejayaan haruslah bersandarkan usaha sehabis daya.Biarkan agama disisi yang berlainan.Tidak harus berjalan seiring.Tidak wajar diletakkan dalam acuan yang sama.Begitu fikir mereka.

Namun,renungan akan hakikat kehidupan inilah yang membezakan umat islam,tentang muslim yang sebenarnya,tentang manusia yang berserah diri pada Tuhan-Nya.

Kita hidup didunia ini berbeza matlamatnya dengan yang bukan islam.Berfikirlah,selagi mindamu dianugerahkan oleh Tuhan akan nikmat untuk berfikir.Renungilah dengan mata hati akan segala kejadian dan seluruh peristiwa yang telah berlaku.Jadikanlah yang baik sebagai contoh teladan,dan yang buruk sebagai sempadan.

Muhasabah itu perlu bagi hati.Muhasabah itu adalah hukuman dan teguran membina buat diri.Muhasabah itu pembakar semangat buat diri.

Bermuhasabahlah selalu untuk terus berfikir.

USIAKU ? HIDUPKU ?

USIAMU ? HIDUPMU ?

usiaku

Segalanya dibawah neraca perhintungan DIA yang Esa.

Advertisements