1.Hati kadang-kadang sering berbolak-balik.Rintangan dikurniakan untuk manusia mengenal erti bangun dari kegagalan dan kemurungan pada sebuah kehidupan.Aku teringat kata-kata Ustazah Zubaidah, ” kadang-kadang Ustazah terfikir bahawa dunia ini dijadikan pentas,dan diri kita sebagai watak utama.pernah atau tidak kamu semua terfikir? “-begitu kata-kata nasihat ustazah yang masih saya teringat-ingat.Celoteh nasihat dari ustazah pada awal pagi itu,disusuli dengan kuliyah Syariah Islamiah,di kelas 402.Ada apa pada sebuah pengisian hati ?

2.Sudah berlalu beberapa detik berada di bumi orang.Kadang-kadang terfikir,aku masih kehilangan sesuatu dari keadaan yang lalu.Aku belajar sesuatu yang lebih jauh dari pelajaranku yang dulu.Aku mengenal ragam manusia yang lebih kompleks untuk difahami perilakunya.Bangsa yang aku kagumi,berada disekililing,yang saban hari memberi contoh pada diriku.Namun aku masih tanduskan sesuatu yang lebih dari itu semua!

3.Hati manusia mudah diganggu gugat.Syaitan dan nafsu bekerja tanpa ada waktu rehatnya.Jika 24 jam diperuntukkan oleh Allah swt kepada syaitan untuk membodek manusia,masakan tidak mudah hati ini lentur dengan pujuk rayunya.Namun janji Allah,kalian(syaitan) tidak akan mampu menggoda hamba-hambaKu yang beriman! Itu janji Allah! Duhai Allah,hindarilah hati kami,hamba-hambaMu dari terus berbolak balik.Perteguhkanlah keyakinan kami.

4.Hati ini sering merindui pengisian fitrah.Hari ini,aku bertemu dengan seorang sahabat baru seakidahku(mua’laf).Hari ini jua,aku dipertemukan oleh Allah swt dengan penulisan pengalaman sahabat-sahabat seakidahku(mua’laf-mua’laf atau lebih mesra lagi dipanggil saudara-saudara seakidahku).Walaupun berada di dalam masyarakat Malaysia yang ramainya beragama islam,namun kenapakah sambutan terhadap islam itu sedikit sekali ? -Malahan betapa ramai yang prejudis untuk menjadi MURTAD!!

5.Aku sering mencari-cari pengisian yang aku hilang selama ini,di medan kuliyahku sekarang.Namun,aku kerap kali gagal menemuinya kembali.Mungkin bukan disini,jawapannya.Mungkin aku wajar berusaha mencari LAGI! Hari ini,hatiku puas membaca sebuah coretan sahabat seakidahku! Namun,disatu sudut,hatiku membenci masyarakat yang memandang sinis pada insan yang memeluk islam kerana pencarian mereka sendiri.Aku yakin,sahabatku lebih mulia dari diriku! Mereka dilahirkan ke dunia baru dengan memeluk islam,seumpama kain yang suci bersih.Tidak seperti diriku,mulai dari mata dibuka sehingga mataku dipejamkan kembali,sudah pasti dosa-dosa memenuhi diri.Pimpinlah kami,duhai Allah.

pilihan jalan hanyalah ISLAM 6.Salam kasih dan sayang buat sahabat seakidahku.Terdetik hatiku untuk melakarkan sesuatu buat bacaan sahabat-sahabatku yang lain,kerana kisah pencarianmu bersama ISLAM! Semoga kita menjadi sabahat dunia akhirat.

Akan tetapi, AKu menjadi semakin dekat kepada NYA. Apakah ini ” HIDAYAH ” ? Wahai Tuhan ku , AKu membenci Mu , namun AKu menyayangi Mu. Yang AKu ketemu hanya kegelapan, tapi AKu terpancar CAHAYA Mu…

Tuhan sinari lah hamba MU ini dengan cahaya kebenaran . AKu mulai meminta hidayat dari NYA… AKU keliru dan tidak ada arah tuju . Namun AKu dapat merasa kan “Kewujadan Nya dalam Ketiadaan NYA dan KETIADAAN NYA , ADA KEWUJUDAN NYA”

Tapi di mana KEYAKINAN ku ?

Sedutan dari kisah Kehidupan seorang Mua’laf.Sahabatku,dirimu bukan saudara baruku,tapi kita baru dipertemukan atas ikatan akidah yang SATU.Moga akan lahir ramai lagi,sahabat-sahabat seperti dirimu,ya akhi.

Juga sebuah laman lagi buat perkongsian sahabatku Perjalanan kepada Islam.Banyak yang perlu kita pelajari dari mereka.Jadikanlah kisah mereka jua sebagai dorongan dan satu motivasi buat kita semua.Andai aku dan sahabat-sahabat punyai masaalah,namun latihlah diri kalian merenung di luar kotak,peritnya dugaan hati mereka untuk merasai anugerah iman dan islam dari Allah,Tuhan yang Esa.

Indah sekali apabila bercerita tentang islam.Islam itu tinggi,dan tiada yang lebih tinggi melainkannya.Islam itu tidak rugi tanpa kita,namun kita akan rugi apabila kita mencampakkan islam.Moga Allah tautkan hati-hati kita semua dalam menyebarkan agamaNya yang mulia.

Advertisements