Saudara,
Seandainya kau tangisi kematianku,
Dan kau sirami pusaraku dengan air matamu,
Maka diatas tulangku yang hancur luluh,
Nyalakanlah obor buat umat ini,
Dan teruskanlah perjalanan ke gerbang jaya.

Saudara,
Kematianku adalah satu perjalanan,
Mendapatkan Kekasih yang sedang merindui,
Taman-taman Syurga-Nya bangga menerimaku,
Burung-burung-Nya berkicau riang menyambutku,
Bahagialah hidupku di alam abadi.

Saudara,
Puaka kegelapan pasti akan hancur,
Dan alam ini akan disinari fajar lagi,
Biarlah rohku terbang mendapatkan rindunya,
Janganlah gentar berkelanan di alam abadi,
Nun disana,fajar sedang memancar.

-Syed Qutb dalam memori perjalanan dakwah.

Advertisements