Tajuk yang mungkin wajar ditulis adalah “aku budak jahat”.

*****

Petang,setelah pulang daripada kuliyah,aku sempat menghirup udara sejuk dari tingkap luar.Udara sekarang tidaklah sejuk yang melampau.Mungkin jua sekadar sejuk yang sederhana,pada pengamatanku.

snow

Namun,di puncak gunung di belakang kolej,salji sudah menampakkan kehadirannya.Walaupun masih ada pohon yang bewarna,tinggalan musim luruh.

Bunyi burung gagak,atau barangkali jenis yang serupa dengan spesiesnya,memancing telingaku untuk memerhatikan pergerakan kumpulan mereka.Sudah 2 hari gelagat burung-burung di belakang kolejku,dapat ku perhatikan.Hari pertama,sempat juga aku merakam videonya,sekitar 3,4 minit.Ingin sekali,aku perlihatkan pada adik-adikku.

“Asrama kolej abang,seperti zoo haiwan di belakangnya.”,mungkin itulah antara perbualan yang ingin ku sampaikan secara berseloroh kepada adikku,ahnaf dan aqil di kampung.

burung Burung ohh burung.Kadang-kadang teringat jua aku pada lagu burung oh burung mengapa kau….seirama dengan dendangan lagu katak ohh katak.Namun,beberapa hari ini,aku sangat terkesan dengan kisah burung yang datang ke rumah jenazah syuhada’ Bali.Adakah mereka jua,seperti syuhada’ Memali…?

Hanya Allahlah yang lebih mengetahui akan nasib hamba-hambaNya yang dikasihi.Tanah Bali dan tanah Memali,seakan-akan menyimpan peristiwa bukti dan saksi yang punyai persamaan.Bagaimana pendapatmu??

*****

Kadang-kadang aku teringatkan kisah manusia yang tinggal di tengkolok burung hijau setelah mereka meninggalkan dunia yang fana ini.Kuliyah Ustaz Fauzi sewaktu aku memang seorang pendiam,yang kerap kali aku menjadi pemerhati PBB di dalam kelas,kembali di kenang tika waktu bersendirian.

Ada kala,aku teliti mendengar,dan ada kalanya jua,aku bermimpi terawang-awang entah ke mana.Adakah aku tertidur,atau sengajakah aku tidur.Duhai,diri..sekarang baru aku rindukan kuliyah-kuliyah agama.

Benar sekali sifat manusia,seringkali rasa tidak cukup dengan apa yang ada,sebaliknya sentiasa mencari dan terus ingin menggali apa yang tiada.Tidakkah lebih baik,engkau terus belajar untuk bersyukur dan mensyukuri?

Berbalik dengan kisah burung tadi,kuliyah yang disampaikan adalah kelas tafsir.Seingat aku,ada sebuah hadis yang mengisahkan tentang mujahid yang telah bertuah menemui janji tuhanNya.Namun,andai aku tidak lupa,antara isi lainnya adalah mujahid itu tidak mati seperti yang dianggap oleh orang kebanyakan.Akan tetapi,mereka hidup di sisi TuhanNya.

Ku doakan semoga roh-roh para mujahidin di tempatkan di tempat yang diredhoiNya.Juga diriku,yang pantaskah beroleh gelaran seperti mereka, andai akhlak ku tidak semulia mereka?

*****

Aku budak jahat.

Sewaktu kecilku,antara hobi kegemaran aku dan adikku yang ke dua,adalah menjual tikam.Kami juga begitu kreatif menjualnya sehingga keuntungannya berlipat kali ganda.Kami membelinya di pasaran gelap iaitu di sebuah rumah taukeh besar cina.

Aku juga pernah mencuri di kedai di hadapan sekolah.Teknik aku begitu berkesan.Tidak mudah untuk aku di kesan,malah amat sukar untuk aku di tangkap.Aku juga pernah mencuri buah di rumah musuhku sewaktu usai sekolah rendah.Siap aku lari lintang pukang,kerana di kejar ayahnya.Aku bukan budak baik.Tapi aku ingin sekali jadi baik.

Aku juga sangat sayangkan budak jahat sebagaimana aku juga sayangkan diriku sewaktu aku jahat.Manusia tidak dapat berubah andai dia sendiri tidak berusaha untuk berubah.Itukan sudah janjiNya.

Maka aku perlu terus berubah.Berubah untuk hari esok yang lebih baik pada hari ini.Berubah untuk menunaikan tanggunjawab yang akan terpikul pada hari esok dengan lebih bersedia.Juga berubah untuk bercita-cita mempelajari akhlak para mujahid Allah.

ketenangan Moga hidup kalian gembira di dalam tengkolok-tengkolok burung disisiNya.Aku sangat merindui kalian.

Semoga jiwa-jiwa yang tenang,
kembalilah kepada tuhanMu dengan hati yang redho dan di redhoiNya.
Semoga keredhoan Allah,itu matlamat dirimu.

Musuhilah selalu dirimu yang bisa berpijak di dataran kemaksiatan.

1:01 Pagi.Catatan kendiri.

Advertisements